Anggota DPRD Sumut Meryl Rouli Saragih Hadir di Simposium Internasional Beijing

BEIJING – Anggota DPRD Sumatera Utara Meryl Rouli Saragih mewakili Indonesia di simposium internasional di Beijing, China. Simposium berlangsung selama 4 hari, dari tanggal 18-21 Mei 2023 di Universitas Peking, Beijing.

“Jadi dua bulan lalu saya mendapatkan informasi tentang Konferensi bergengsi ini, syaratnya harus menuliskan esai tentang Hubungan Cina dengan Negara ASEAN. Saya terpilih dan akan mewakili Indonesia sebagai delegasi di the 6th China – ASEAN Youth Symposium yang diadakan di Universitas Peking, Beijing Cina,” ujar Meryl yang juga adalah Ketua Badan Pembentukan Peraturan Daerah DPRD Sumatera Utara.

Selama 4 hari, hampir 200 delegasi terpilih dari Cina dan Negara ASEAN lainnya berdiskusi mengenai topik dari Symposium ini yaitu: Resilience Amid Disruption: Envisaginga blueprint for China-ASEAN Cooperation.

Meryl yang juga adalah Wakil Sekretaris DPD PDI Perjuangan Sumatera Utara mengatakan bahwa Simposium ini menampilkan topik-topik yang berfokus pada ketiga pilar Komunitas ASEAN yaitukemanan politik, ekonomi dan sosial budaya.

Para Delegasi selama 4 hari menjajaki bidang-bidang penting kerjasama antara Cina dan Negara-negara Anggota ASEAN dalam upaya untuk lebih lanjut mengumpulkan dan pertumbuhan yang berkelanjutan.

Selain itu, Meryl juga tergabung dalam ASEAN Regional Forum Senior Official’s Meeting yangmembahas mengenai “Preventive Diplomacy in and Era of Competitive Military Acquisition. Dimana Meryl menyampaikan bahwa tahun ini Indonesia memegang kepemimpinan ASEAN dengan tema “ASEAN Matters: Epicentrum of Growth”.

Sebagai Tuan Rumah ASEAN tahun ini mendorong pembangunan Komunitas ASEAN 2025, yang mengarah pada penerapan pandangan ASEAN di kawasan Indo-Pasifik. Memajukan pengakuan Timor Leste di ASEAN dan mengejar kesepakatan bersama tentang Kode Etik Laut Cina Selatan.

Negara ASEAN sepakat untuk meningkatkan kemitraan ekonomi dan memperkuat ketahanan ekonomi melalui One Health Initiative, pengembangan ekosistem kendaraan listrik dan konektivitas pembayaran regional.

Para pemimpin ASEAN juga ingin memperkuat kerjasama dalam memerangi perdagangan manusia dan perlindungan pekerja migran dan nelayan.

Kerjasama Indonesia sebagai Bagian dari ASEAN dengan Cina juga mengalami perkembangan yang pesat seperti progress pengerjaan Kereta Cepat Jakarta Bandung, Kawasan Industri Hijau Kaltara, Proyek GMF-BRI, Herbal Center, South-South Cooperation, Vocational Training hingga Ibu Kota Nusantara yang mendapat pesan khusus dari Presiden Jokowi bahwa progressnya berjalan dengan begitu baik dan berharap pula akan mendapat dukungan dari Tiongkok.

Akumulasi Investasi Tiongkok di Indonesia telah mencapai USD30,8 Miliar sejak 2014 hingga 2022. Investasi ini berhasil melahirkan 15.906 proyek dan mencatatkan Tiongkok sebagai investor ke-3 terbesar di Indonesia.

“Tentu jerjasama ini harus dengan memegang teguh prinsip kesetaraan dan berkeadilan. Tidak boleh ada yang merasa lebih dari pada yang lain,” ujarnya.

Di akhir simposium, China dan Negara-negara ASEAN sepakat untuk melangsungkan kerjasama yang baik agar dapat menginspirasi negara-negara berkembang dan negara maju untuk berkolaborasi mencapai tujuan pembangunan yang adil dan berkelanjutan terutama di bidang ekonomi, sosial dan budaya. (Red)

Beri balasan

Alamat email Anda tidak akan ditampilkan.